Tuesday, March 27, 2012

Revlon Colour Burst Lip Butter




Swatch di tangan :
Kiri hanya dipoleskan satu kali 
Kanan dipoleskan beberapa kali

Bibir atas tanpa lipstik dengan sedikit bedak. 
Bibir yang bawah dengan lipstik beberapa kali poles. 
Ini produk kecantikan yang gue beli pertama kali selama gue hamil tepatnya pas hamil 4 bulanan. Sumpah gue bener bener ga tertarik sama kosmetik maupun skincare selama gue hamil loh. Tapi pas baca baca review dan warna warnanya lumayan menarik, akhirnya gue beli deh. Tadinya naksir beberapa warna tapi akhirnya gue pilih warna yang rada beda deh, abis selama ini koleksi lipstik gue yang memang minim banget itu rata rata warna bibir semua.   Bosen sih, akhirnya gue pilih warna Tutti Frutti 015 untuk lip butter Revlonnya. Pas pertama ngeliat ya kaget juga. Menor wae ya warnanya haha.

Tadinya gue pikir lip butter [buat melembabkan bibir] tapi ada warnanya. Lumayan deh buat nyegerin wajah ya kalo lagi pergi pergi. Apalagi disini masih dingin jadi butuh semacem pelembab bibir. Tapi ternyata setalah pemakaian Revlon lip butter ini bikin bibir makin kering. Penyakit lipstik revlon pada umumnya ternyata muncul juga di lip butternya. Pada saat pemakaian memang terlihat bibirnya moist dan sedikit mengkilap. Tapi setelah itu kering. Lah gmana sih ??

Oyah lip butter ini juga rada kurang bagus diaplikasikan pada bibir kering. Makin jelas kerut kerutan akibat bibir keringnya.




Thursday, March 22, 2012

Naruko Skincare

Buat yang sering mengikuti acara kecantikan Taiwan mungkin sudah tidak asing dengan seorang laki laki yang berumur hampir atau malah sudah kepala 4 tetapi kulitnya sangat bagus. Namanya bekennya dia adalah Niuer. Gue ngefans banget sama dia dan dia mengeluarkan range skin care. Sudah lumayan lama Niuer mengeluarkan produk skin care dan yang paling beken pada saat itu adalah red wine mask. Waktu itu packing dan range nya belom sekeren dan sebanyak sekarang. 

Namapun ngefans ya, pasti kepengen banget nyobain skin carenya. Yang gue suka dari Niuer dia selalu menekankan tentang perawatan dari bahan bahan senatural mungkin dan banyak juga menggunakan minyak aromatherapy. Setelah pilih punya pilih akhirnya gue memutuskan untuk mencoba range Naruko yang Narcissus Total Defense Series nya *abis range yang lain mahal sih lol*.  

Sebenernya gue lihat dari penjelasan katanya yang Narcissus ini bisa untuk mencerahkan kulit wajah, anti aging, anti wrinkle sama cocok buat kulit stress. Ya sudah ini aja kayaknya cocok sama keluhan gw. 

Yang gue coba adalah:
1. Naruko Narcissus Multi Defense Cream 
Yang ini sekarang namanya diganti jadi Narcissus Total Defense Repair Cream. 
Gue coba pakai 2 kali krim yang ini, kok rasaan gue kurang sreg ya. Meskipun bentuknya krim tapi dia ga lengket sama sekali dan gampang nyerep. Setelah pemakaiannya bikin gue kurang sreg, gue juga ga ngerti kenapa. Akhirnya gue oper ke suami gue, kebetulan waktu itu baru masuk winter dan dia butuh pelembab. Habis sih krimnya sama dia dan gue tanya, gimana kesan dan pesannya hahaha. Dia bilang biasa aja, ga worth it dan ga terlalu suka. 

2. Naruko Narcissus Moisturising Night Repair
Bentuknya encer berwarna putih. Lebih encer sedikit daripada lotion. Pada saat gue coba produk ini, ga gue mix dengan perawatan lain karna gue pengen tau cocok apa enggak. Setelah seminggu pemakaian dan gue ngerasa komedo gue makin banyak. Rada aneh sih karna menurut gue produk ini light banget, nyaris seperti menggunakan toner kental. Akhirnya gue berhentiin dan gue coba lagi, tetep begitu lagi. 

3. Rose and Fungus Night Gelly 
Gelly di produk Niuer ini maksudnya sleeping mask. Bentuknya gel tapi bening. Digunakan sebelum tidur setelah rutinitas skincare. Beda banget sama kedua produk diatas yang menurut gue cepet nyerap dikulit. Night gelly nya bener bener greasy dan perasaan ga nyerep nyerep gituloh. Padahal sudah dipoles tipis tipis dan gue langsung menggunakan diatas kulit tanpa menggunakan skincare lainnya. Nah kalopun sudah nyerep, masih berasa dipermukaan kulit ada yang lengket lengket.  

Gue menyimpulkan bahwa gue ga cocok sama sekali dengan produknya Niuer. Yah ga tau apa serinya yang ga cocok apa memang skincarenya yg jelek ya. Pokoknya dari 3 item tersebut gue ga mau lagi beli produknya dia lagi. Padahal sempet lirik seri ampm. 

Yang gue suka dari produk ini adalah wanginya enak banget. Soft banget dan berasa natural banget, mungkin karna memang menggunakan minyak aromatherapy. Trus setiap produk krim dan gelly nya disertai sendok kecil. Packingnya pun rapi dan mantep. Oyah kardus pembungkusnya bisa dibuat menjadi dus dus lucu gitu. 


 Ini hasil prakarya dari dus produk Naruko:

Oyah produk Naruko gue beli di website Naruko yang China. Dan setiap produknya ada kode keasliannya yang bisa kita cek ke asliannya disini http://www.naruko.com.cn/verify/default.aspx

Wednesday, March 14, 2012

Made in Indonesia Restaurant - Shanghai

Nah ini restoran Indonesia kedua yang gue cobain di Shanghai. Lokasinya masi di Pudong jadi termasuk lebih deket dari rumah daripada Bali Bistro yang gue review disini 
Alamat lengkapnya :
131 Room, Shanghai Bay, No 1118 Pudong South RD, Shanghai  
上海市浦 东南路1118号上海湾商业街131室.  
Tel: (86 21) 5888-0728


Untuk restoran ini suasana Indonesianya kentel banget. Dari dekorasi, meja meja kayu dan musik yang diputar juga lagu Indonesia. Kalo kagen sama Teh Botol model kotakan 250ml bisa beli disini deh, harganya 10 RMB satunya.

Untuk waiternya kayaknya rada rada kurang gaul, dalam artian mereka ga ngerti sama menu. Gue waktu mesen teh botol aja lama banget ngertinya, secara itu minuman kebangsaan banget kan. Waktu di Bali Bistro gw pas ngomong teh spesialnya orang Indo aja langsung ngartos waiternya. Trus ngerti nawarin yang khas Indo macam Wedang jahe dkk.

Untuk rasa makanannya gimana ya ? hahaha ... dari keraguan gw yang baca pasti udah ngerti dong :P. Even suami gue yang orang China asli dan pernah ke Indo hanya 2 kali aja pas gue tanyain gimana makanannya, dia bilang kok rada jauh ya rasanya sm aslinya. Kayaknya enakan yang di Jing An deh, maksudnya Bali Bistro. Kalo mau makan disini kayaknya mendingan lo yang masak deh hahaha.

Jadi waktu kemaren kita kesana itu kita mesen Bakso Tenes, Gulai Sapi, Mie Ayam dan Ayam Penyet. Yah paling lumayan sih ayam penyetnya. Karna rasanya sambelnya bener bener pas, terasinya kenceng dan pedes. Ayamnya sendiri sih biasa aja. Gue paling girang pas nemu bakso sama mie ayam. Tapi begitu dateng  terutama mie ayamnya bikin gue kecewa berat. Masak mie ayamnya itu mie ayam modelan Cina sih, loh ini kan resto Indonesia. Kalo baksonya cuma rasa merica doang, modelan baksonya yang kebanyakan tepung ituloh. Trus kuahnya juga ga sedep.Yah kalo ini mah gw bisa bikin sendiri dirumah kan.

Kalo masalah harga gue rada lupa berapa yah satuannya. Seinget gue 4 macem gini kena sekitar 200an RMB sekitar Rp. 300rban.
Bakso Tenes
 Gulai Sapi 
 Ayam Penyet 
 Mie Ayam 
Ini gue nemu video restorannya
Made in Indonesia from mira el amir on Vimeo.

Friday, March 9, 2012

Sleek Peachy Keen Pout Polish





(+)
* Warnanya bagus.
* Wanginya juga enak, wangi wangi jeruk gitu.
* Bisa sebagai lipstik dan blush.
* Hemat banget, satu tetes saja cukup buat bibir dan blush.
* Tahan lama

(-)
* Susah dibaurkan, apalagi untuk mendapatkan hasil warna yang bagus. Keseringan hasilnya jadi pucet kayak orang sakit.
* Lengket banget jadi jangan harap bisa dipakai seperti lipgloss.
* Garis kerutan dibibir jadi jelas banget kalo salah aplikasi.
* Tidak cocok buat bibir kering. Apalagi pada saat bibir sedang mengelupas. Persis muka kering kena powder.

Terus terang biarpun warnanya gue suka banget tapi susah banget untuk diaplikasinya jadi gue cukup punya satu saja.

Kebetulan gue udah cobain di bibir dan di pipi sebagai blush. Silakan dilihat pada postingan FOTD DISINI

Friday, March 2, 2012

Bali Bistro - Shanghai

Buat yang di Shanghai trus kangen sama masakan Indonesia, boleh banget samperin Bali Bistro yang ada di Jing An. Letaknya ga jauh dari Jing An Temple dan lo bisa naik metro turun di Jing An, setelah itu tanya sama orang, ribet soalnya jelasinnya :D. 
Alamatnya :
75 Wanhangdu Lu, 
near Beijing Xi Lu 
万航渡路75号, 
近北京西路

Telp : 6288 5778
Gue waktu pertama kali datang nyobain lontong sayur, sup buntut, rendang, tumis kangkung, tahu kipas. Trus kedua kali kesono nyobain bebek bengil . sate sapi pakai lontong, nasi kuning, nasi goreng ikan asin, ayam penyet, perkedel dan bakwan jagung. Kalo menurut gue yang paling juara itu rendangnya. Top banget rasanya. Yang lain lain bisa dibilang hanya mendekati rasa asli. Paling ga enak menurut gue bebek bengil, sop buntut dan tahu kipasnya. Rasanya terlalu jauh dibanding sama aslinya hahaha.


Untuk dekor dan pelayanan restorannya menurut gue udah cukup bagus. Tapi kayaknya waiternya ga bisa ngomong bahasa Indo. Tapi nama nama makanan di menunya bahasa Indo semua, jadi biar ga ngerti mandarin kita bisa nunjuk nunjuk di menu aja. Oyah buat yang bawa mobil, bisa dapat karcis parkir gratis dengan minimum spend 200 RMB. Lumayan banget karna karcis parkirnya ga ada limit berapa jam. Jadi abis makan bisa ngider ngider dulu sekitar area Jing An. Cuma pas kedua kali kita dateng dan pas sore hari, kita ga dikasi masuk ke area parkir sama satpamnya, heran ga tau kenapa, akhirnya kita panggil orang resto untuk ngomong sama satpam supaya kita bisa parkir disana. Setelah 10 menit nego akhirnya kita dikasi masuk ke parkiran. 


Kebetulan kemaren sempet foto fotoin menunya. Nah sebelum mampir kesana boleh dipelajari dulu nih menunya. Mayan lengkap pilihannya. 
























Restorannya terdiri dari 2 lantai. Nah lantai atasnya itu ada area dimana kita bisa bikin pesta atau acara kantor disana. Oyah yang mau selametan juga bisa mesen tumpeng loh. Ini dia menunya:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...